oleh

RSUD Dr Mohamad Saleh Kota Probolinggo Sediakan Layanan Donor Plasma Konvalesen

PROBILNGGO, Bratapos.com- Pasien Covid-19 di Kota Probolinggo dan sekitarnya tidak perlu kerepotan lagi mendapatkan donor plasma konvalesen. Kini RSUD Dr. Mohamad Saleh menyediakan alat donor plasma konvalesen untuk terapi pasien Covid-19.

Wali Kota Habib Hadi Zainal meninjau donor plasma konvalesen yang terletak di Ruang Apheresis di lantai dua gedung poli RSUD. Ia didampingi Sekda drg Ninik Ira Wibawati, Asisten Pemerintahan Setiorini Sayekti, Plt Direktur RSUD dr Abraar HS Kuddah serta dokter patologi klinik dr Rosyid dan dr Bobby Mulyadi, Senin (25/1/2021) pagi.

Pendonor darah yang pernah terkonfirmasi positif Covid-19. Donor plasma berlangsung sekitar satu jam, sedangkan transfusi darah dilakukan di ruang isolasi. Dr. Bobby Mulyadi menjelaskan, pelayanan plasma konvalesen diberikan untuk semua pasien Covid-19 yang membutuhkan maka pihaknya akan bekerjasama dengan PMI Kota Probolinggo.

Prosedur bagi pendonor plasma konvalesen adalah pasien Covid-19 yang sudah sembuh datang ke rumah sakit dan dilakukan screening untuk mengetahui apakah ada infeksi penyakit meluar dan mengecek antibody. Jika hasil screening menunjukan hasil baik maka donor dilanjutkan pada hari berikutnya.

“Ada syarat ketentuan yang berlaku, apabila sudah mendapatkan Terapi Plasma Konvalesen (TPK) dari orang lain sebaiknya donor kembali dalam waktu tiga bulan kemudian. Tidak boleh 14 hari setelah bebas gejala, jadi ada persyaratan tambahan. Satu pendonor bisa memberikan 20 kali dalam satu tahun asal screeningnya lolos. Mereka bisa kembali dua minggu kemudian (setelah donor sebelumnya),” jelas dr Bobby.

Setelah diambil dari pendonor yang dermawan, lanjut dr Bobby yang saat itu didampingi dr Abraar HS Kuddah, plasma akan disimpan pada minus 20 derajat ke atas bisa bertahan dalam 3 sampai 6 bulan. Apabila disimpan pada minus 40 derajat bisa disimpan hingga 1 tahun. “Alat penyimpanan sudah ada,” tegasnya.

dr Bobby mengungkapkan, banyak penelitian dengan hasil bervariasi tentang TPK. Pada dasarnya, memberikan plasma tergantung dari waktu pemberian dan derajat pasien. Pasien dengan derajat sedang harus segera diberikan terapi tersebut. “Apabila sudah melewati itu (derajat pasien) maka pemberian TPK tidak terlalu bermanfaat,” imbuhnya.

Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin berharap warga yang pernah menderita COVID 19 dan sembuh dapat mendonorkan plasmanya, karena yang membutuhkan sangat banyak untuk penanganan pasien terkonfirmasi positif membantu percepatan penyembuhan.

“Mudah-mudahan bermanfaat. Bagi masyarakat yang sudah sehat dari COVID 19 datanglah ke RSUD, hasil screening yang sesuai kebutuhan akan segera diambil plasma darahnya. Ayo bantu saudara-saudara kita yang terpapar. Kita harus bersama-sama menghadapi COVID 19 ini,” harap Habib Hadi.

Reporter : Saiful Mustofa

Editor/Publisher : Shelor

REKOMENDASI UNTUK ANDA