oleh

Pemerintah Kabupaten Lampung Tengah Kembali Raih Opini Wajar Tanpa Pengecualian ( WTP ) Dari BPK RI 

LAMPUNG TENGAH,Bratapos.com- DI bawah kepemimpinan Bupati Loekman Djoyosoemarto, Pemkab Lampung Tengah kembali mendapatkan penilaian predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) RI Perwakilan Lampung.Senin, 22 Juni 2020

Penghargaan tersebut berdasarkan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah TA 2019. Meskipun masih ada catatan, namun hal tersebut sudah diselesaikan dengan baik.

Bupati Lamteng Loekman Djoyosoemarto mengatakan secara berturut-turut Pemkab Lamteng menerima opini WTP dari BPK RI Perwakilan Lampung.

“Kita telah menerima LHP dari BPK RI Perwakilan Lampung. Ini dalam pelaksanaan pengadministrasian keuangan daerah tahun anggaran (TA) 2019.

Lamteng untuk kali keduanya mendapatkan opini WTP setelah sebelumnya di tahun anggaran 2018,” terang Bupati di selah Video Conference penyerahan LHP BPK RI Perwakilan Lampung di Ruang BJW, Nuwo Balak.

Hasil penilaian ini kata Loekman, merupakan kerja tim dan seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Lamteng.

“Ini merupakan kerja tim dan seluruh OPD yang ada di Lamteng. Artinya, ini menunjukkan tingkat kepatuhan yang sudah tinggi dalam pengelolaan keuangan daerah,” tandasnya.

Loekman menyampaikan, beberapa catatan dari BPK RI Perwakilan Lampung. “Ada beberapa catatan penilaian BPK RI Perwakilan Lampung.

Di antaranya masalah penertiban aset. Kita sedikit kesulitan karena aset ini merupakan warisan pemecahan wilayah sebelumnya. Banyak aset yang terdaftar di Lamteng, tapi barangnya tidak ada,” bebernya.

Namun begitu, catatan tersebut lanjut bupati akan segera pihkanya lakukan pembenahan, sehingga pengadministrasian aset yang kurang akurat dapat teratasi di tahun-tahun selanjutnya.

Ketidakakuratan administrasi data aset karena pemecahan wilayah. Kita sulit melacak barang itu di mana. Kalau misalnya ada di Kota Metro dan Lampung Timur tinggal minta keterangan saja. Terbanyak adalah aset randis randis roda dua,” ungkapnya.


Terkait masalah temuan di Dinas Bina Marga Lamteng kata Loekman sebesar Rp 413 miliar, sudah diselesaikan oleh pihaknya, sehingga temuan kelebihan anggaran sudah zero atau nol.

Sedangkan Ketua DPRD Lamteng Sumarsono menyatakan hal yang sama.
“BPK RI Perwakilan Lampung telah menyatakan Lamteng mendapat penilaian Opini Wajar WTP. Ini secara berturut-turut.

Meskipun, ada catatan pada 2019 terkait pengembalian kelebihan pembayaran pengerjaan proyek fisik. Tapi, masalah ini sudah diselesaikan dan sudah dikembalikan,” katanya.

Dengan raihan WTP berturut-turut lanjut Sumarsono, ia menilai semua administrasi dalam pengelolaan keuangan daerah yang dilakukan OPD Lamteng sudah baik.

“Upaya kita ini artinya semua administrasi yang dilakukan OPD Lamteng sudah sesuai, prima, bagus, dan tertib. Sebagai ketua DPRD Lamteng, saya berharap terus ditingkatkan dan lebih prima lagi. Kita targetkan tahun depan kembali meraih opini WTP,” pungkasnya.(Nofisa S)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 komentar

REKOMENDASI UNTUK ANDA