oleh

Kompak Melakukan Perbuatan Pidana Sepasang Kekasih Duduk Di Kursi Pesakitan

SURABAYA, bratapos.com-Sidang perkara khasus peredaran gelap narkoba yang melibatkan Farid Ali dan Hasni Laila als Ella keduanya merupakan pasangan kekasih sebagai terdakwa, Rabu (07/08/2019).

Kedua terdakwa kembali menjalani sidang secara terpisah (Splite) dengan agenda pembelaan (Pledoi) yang di gelar di ruang garuda I Pengadilam Negeri (PN) Surabaya.

Dalam nota pledoi yang dibacakan oleh masing masing kuasa hukumnya yakni terdakwa Ella melalui Eko Yuniarso, sedangkan Farid melalui Patni Ladirto Palonda.

Intinya dari pledoi, minta keringanan kepada Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini, namun lain halnya dengan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Suparlan H.SH, dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya yang menyatakan tetap pada tuntutannya.

Dalam sidang sebelumnya, bahwa JPU telah menjatuhkan tuntutan terhadap kedua terdakwa masing masing selama (12) dua belas tahun penjara, denda sebesar Rp 1 milyard dan subsidair (6) enam bulan kurungan.

Dengan barang bukti berupa (1) satu kantong plastik berisi narkotika jenis shabu seberat 0,148 gram, (1) satu buah alat hisap shabu dari botol larutan penyegar cap kaki tiga, (1) satu buah timbangan elektrik, (2) dua buah alat hisap shabu.

PicsArt_08-07-11.18.08

Untuk di ketahui, bahwa kejadian perkara ini berawal saat Anggota Satresnarkoba Polrestabes Surabaya mendapat informasi dari masyarakat tentang adanya penyalagunaan narkotika jenis shabu shabu yang dilakukan oleh kedua terdakwa.

Saat petugas melakukan penggerebekan dikamar nomor 201 Apartemen Pavilion Permata Tower yang ditempati terdakwa, saat dilakukan penggeledahan petugas menemukan barang bukti berupa (1) satu kantong plastik warna hitam berisi shabu dengan berat 48,59 gram, dan (1) satu bungkus plastik berisi 2 bungkus narkotika jenis Pil Exstacy warna merah dengan logo “Instagram” dengan berat 32,93 gram, serta (1) satu buah plastik klip berisi narkotika jenis Pil Exstacy dengan logo “Instagram” dengan berat 38,34 gram, dengan jumlah total 287 butir Pil Exstacy.

Menurut pengakuhan terdakwa ketika di interogasi petugas, mengaku bahwa semua barang tersebut adalah milik terdakwa Farid Ali yang di titipkan pada terdakwa, untuk disimpan dikamar Apartemen.

Atas semua yang diterangkan saksi di benarkan oleh terdakwa hingga perbuatan terdakwa diancam pasal 112 ayat (2) Undang Undang RI No.35 tahun 2009 tentang narkotika.

Reporter : Sub

Editing/Publish : Wit

REKOMENDASI UNTUK ANDA